Hubungan Suplementasi Asam Folat dan Autisme

Oleh :
dr.Aditya Prabawa, M.Biomed., Sp.OG

Saat ini terdapat kekhawatiran mengenai hubungan suplementasi asam folat saat hamil dengan terjadinya autisme (autism spectrum disorder) pada anak yang akan dilahirkan. Akan tetapi, kekhawatiran ini tidak didukung oleh bukti medis. Studi menunjukkan bahwa pemberian suplementasi asam folat dalam dosis normal saat hamil tidak meningkatkan risiko autisme pada anak.

Folat diperlukan untuk proses metabolisme, perkembangan selubung saraf janin, dan pencegahan neural tube defect (NTD). Folat dapat diperoleh dari sumber alami seperti biji-bijian, buah, dan sayur, maupun dari suplementasi. Beberapa tahun terakhir ini, tingginya konsumsi suplementasi asam folat memunculkan demografi masyarakat dengan kadar asam folat serum yang terlalu tinggi. Akibatnya, sebagian asam folat tersebut tidak termetabolisme.

shutterstock_1723459030-min

Beberapa hasil penelitian melaporkan bahwa kadar asam folat serum yang terlalu tinggi dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko autism spectrum disorder (ASD) pada anak. Akan tetapi, pemberian dalam dosis normal tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko ASD. Berbagai penelitian justru melaporkan efek protektif dari konsumsi asam folat saat hamil terhadap ASD.[1,2]

Fungsi Asam Folat

Asam folat adalah salah satu vitamin B kompleks. Sebagai donor kelompok metil, folat diperlukan untuk metabolisme, reproduksi, dan perkembangan. Selain itu, regulasi epigenetik genom melalui metilasi dan asetilasi histone juga tergantung pada folat untuk diferensiasi sel induk dan progenitor. Kehadiran folat dapat mencegah akumulasi serum homocysteine berlebih ​​yang berhubungan dengan peradangan, kerusakan pembuluh darah, dan malformasi stereogenik.[3,4]

Penelitian terkait Pengaruh Asam Folat terhadap Autisme

Autism spectrum disorder (ASD) adalah gangguan perkembangan sistem saraf yang ditandai dengan defisit sosial, kesulitan komunikasi, dan perilaku berulang atau stereotip. Prevalensinya adalah sekitar 1% pada anak-anak. Studi terkait hubungan suplementasi asam folat dengan autisme telah banyak dilakukan dan menunjukkan hasil yang bervariasi.[3]

Studi Roth et al

Roth et al melakukan studi pada 38.954 anak di Norwegia. Mereka menemukan bahwa suplementasi asam folat yang diberikan sejak 4 minggu sebelum konsepsi hingga 8 minggu setelah konsepsi dikaitkan dengan risiko severe language delay yang lebih rendah pada anak-anak berusia 3 tahun. Meskipun studi ini tidak langsung mempelajari hubungan asam folat dengan autisme, hal ini dinilai mungkin berhubungan.[3]

Studi Suren et al

Suren et al mempelajari 85.176 anak di Norwegia yang lahir pada tahun 2002–2008 dan diikuti hingga tahun 2012. Usia rata-rata anak-anak tersebut saat evaluasi terakhir adalah 6,4 tahun. Studi ini menemukan peran bermanfaat dari suplementasi asam folat dalam penurunan risiko ASD. Anak dari kelompok ibu yang mengonsumsi asam folat terhitung lebih sedikit mengalami ASD daripada anak dari kelompok ibu yang tidak mengonsumsi asam folat (0,1% berbanding 0.21%). Dosis asam folat yang digunakan dalam studi ini adalah 200-400 μg/hari.[4]

Studi Levine et al

Studi yang dipublikasikan pada tahun 2018 ini mempelajari 45.300 anak di Israel dengan rata-rata usia 10 tahun saat evaluasi terakhir dilakukan. Hasil studi ini menemukan bahwa konsumsi asam folat dan multivitamin selama kehamilan berhubungan dengan penurunan signifikan risiko ASD pada anak.[5]

Studi Pendukung Lain

Beberapa studi lain melaporkan efek asam folat terhadap anak dengan ibu yang mengonsumsi obat antiepilepsi. Penggunaan obat-obatan seperti carbamazepine, lamotrigine, phenytoin, dan asam valproat dikaitkan dengan angka IQ anak yang lebih rendah. Namun, pemberian asam folat perikonsepsi bersama obat antiepilepsi ternyata secara menarik menunjukkan skor IQ rata-rata yang lebih baik. Hal ini tampak konsisten dengan hasil studi lain yang menunjukkan peran asam folat dalam perkembangan fungsi kognitif dan pencegahan ASD.[6,7]

Hubungan Dosis Suplementasi Asam Folat dengan Autisme

Penelitian mengenai dosis suplementasi asam folat yang paling aman terkait autism spectrum disorder masih memberikan hasil yang berbeda-beda. Secara umum, dosis yang berlebihan dikaitkan dengan peningkatan risiko ASD, tetapi ada juga penelitian yang menunjukkan hal sebaliknya.

Studi Schmidt et al

Schmidt et al melakukan penelitian terkait suplementasi asam folat dan ASD dari tahun 2003–2009. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa suplementasi asam folat pada ibu hamil dapat menurunkan risiko ASD anak. Penelitian ini juga menyatakan bahwa dosis asam folat >600 μg/hari pada bulan pertama kehamilan dikaitkan dengan penurunan risiko ASD yang lebih bermakna daripada dosis <600 μg/hari.[8]

Studi Egorova et al

Studi ini mempelajari hubungan kadar folat serum yang tinggi pada ibu dengan ASD pada anak. Studi ini menunjukkan bahwa kadar folat serum yang tinggi pada awal kehamilan dapat meningkatkan risiko ASD. Namun, karena sampel populasi yang berukuran kecil, bukti ini masih bersifat lemah.[9]

Studi Raghavan et al

Studi ini mempelajari 1257 ibu dan anak di Boston dan menemukan bahwa penggunaan asam folat sebanyak 3–5 kali per minggu dengan dosis normal dikaitkan dengan penurunan risiko ASD, sama seperti hasil penelitian yang lain. Namun, penggunaan melebihi 5 kali per minggu dengan dosis tinggi menyebabkan kadar folat serum ibu menjadi terlalu tinggi (mencapai ≥60.3 nmol/L dibandingkan dengan rekomendasi WHO 45.3 nmol/L) dan tampak meningkatkan risiko ASD pada anak sebesar 2,5 kali.[10]

Studi ini juga menyebutkan bahwa kadar folat serum yang tinggi mungkin terjadi karena beberapa ibu pernah memiliki anak dengan riwayat neural tube defect (NTD) sehingga ibu tersebut meningkatkan konsumsi asam folat. Akan tetapi, hingga kini belum ada data yang spesifik mengenai hubungan dosis tinggi asam folat pada ibu dengan riwayat anak NTD dan autisme pada anak selanjutnya.

Kesimpulan

Pemberian asam folat dalam dosis normal, yaitu sekitar 400 μg/hari, tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko autisme. Studi-studi yang ada justru menunjukkan bahwa konsumsi suplementasi asam folat dalam dosis normal dikaitkan dengan penurunan risiko autisme. Suplementasi asam folat hanya dikaitkan dengan peningkatan risiko autisme dalam beberapa studi berukuran sampel kecil dan hanya bila diberikan dalam dosis terlalu tinggi, sehingga kadar folat serum melebihi anjuran WHO.

Studi lebih lanjut yang lebih spesifik mempelajari dampak konsumsi suplementasi asam folat dalam dosis tinggi pada ibu hamil dengan riwayat anak NTD masih perlu dilakukan. Namun, dokter perlu selalu merasionalisasi pemberian asam folat kepada ibu hamil secara berhati-hati. Pemberian suplementasi asam folat dalam dosis yang tepat dan normal tidak meningkatkan risiko autisme pada anak.

Referensi