Tatalaksana tuberkulosis yang alergi rifampicin dan isoniazid - Diskusi Dokter

general_alomedika

Selamat pagi dok. izin diskusi.pasien laki-laki usia 20 tahun. terdiagnosis TB melalui GeneXpert Rifampisin sensitif. Dua tahun yll sudah pernah makan obat...

Diskusi Dokter

  • Kembali ke komunitas
  • Tatalaksana tuberkulosis yang alergi rifampicin dan isoniazid

    20 Juni 2019, 08:09

    Selamat pagi dok. izin diskusi.

    pasien laki-laki usia 20 tahun. terdiagnosis TB melalui GeneXpert Rifampisin sensitif. Dua tahun yll sudah pernah makan obat FDC OAT selama satu bulan. Tapi kemudian stop karena keluhan gatal.

    Klinis pasien batuk berdahak dan penurunan BB.

    Dimulai reintroduksi satu per satu dgn rifampicin, isoniazid, pyrazinamid, dan ethambutol dari dosis terkecil selama seminggu utk setiap obat.

    Hasilnya ternyata alergi rifampicin dan isoniazid. Dijumpai keluhan gatal disertai urtikaria generalisata pada pasien.

    Nah utk pasien seperti ini, kita beri regimen OAT apa dok? Terima kasih

20 Juni 2019, 08:23
dr. Gina Amanda, Sp.P
dr. Gina Amanda, Sp.P
Dokter Spesialis Paru
Tes di atas yg dilakukan baru provokasi/challenge utk mengetahui obat mana yang menyebabkan alergi. Rifampisin dan isoniazid ini obat penting dalam pengobatan TB sehingga perlu dilakukan desentisasi dahulu, tidak buru2 mengganti. Sebaiknya pasien dirujuk ke spesialis.
20 Juni 2019, 09:08
Setuju dengan dokter Gina,
Rifampisin dan isoniazid ini obat penting dalam pengobatan TB.
Untuk tatalaksana bisa dilakukan rujukan ke dokter spesialis Paru dok Sam.
20 Juni 2019, 09:35
Baik. Terima kasih dok
23 Juni 2019, 06:12
Terimakasih infonya dokter 🙏
Namun jika setelah pasien dilakukan tes alergi dan ternyata memang alergi terhadap obat tsb, pengobatannya direncanakan seperti apa ya dokter? Apalah akan diterapi seperti TB MDR? 
20 Juni 2019, 09:35
Setuju dengan dokter Gina,
Rifampisin dan isoniazid ini obat penting dalam pengobatan TB.
Untuk tatalaksana bisa dilakukan rujukan ke dokter spesialis Paru dok Sam.
Terima kasih dok
23 Juni 2019, 19:30
dr. Gina Amanda, Sp.P
dr. Gina Amanda, Sp.P
Dokter Spesialis Paru
23 Juni 2019, 06:12
Terimakasih infonya dokter 🙏
Namun jika setelah pasien dilakukan tes alergi dan ternyata memang alergi terhadap obat tsb, pengobatannya direncanakan seperti apa ya dokter? Apalah akan diterapi seperti TB MDR? 
Desentisasi tujuannya utk merangsang sistem imun supaya bisa terima obat yg didesentisasi hingga tidak menimbulkan alergi.

Jika memang tidak bs maka Pengganti obat nanti mempertimbangkan mekanisme kerja obat pengganti thd kuman M.Tb tsb, dicari yg sama atau mirip. Bisa saja menggunakan obat yg biasa digunakan utk TB MDR tp bukan diberikan regimen MDR 
26 Juni 2019, 17:03
 baik dokter terima kasih informasinya🙏
23 Juni 2019, 19:42
23 Juni 2019, 19:30
Desentisasi tujuannya utk merangsang sistem imun supaya bisa terima obat yg didesentisasi hingga tidak menimbulkan alergi.

Jika memang tidak bs maka Pengganti obat nanti mempertimbangkan mekanisme kerja obat pengganti thd kuman M.Tb tsb, dicari yg sama atau mirip. Bisa saja menggunakan obat yg biasa digunakan utk TB MDR tp bukan diberikan regimen MDR 
Siap dokter terima kasih ilmu nya
23 Juni 2019, 22:18
Alodokter 

Mohon ijin urun rembug. Pemberian desensitasi pada kasus OAT terutama pada obat yang bakterisidal seperti R dan H maka hal ini perlu dikonsulkan ke bagian alergi imunologi. Karena perlu didiskusikan dahulu efek dari desensitasi bisa menjadikan resisten thd obat yang didesen kan. Karena pemberian bertahap sampai 12 x jenjang dosis bisa membuat bakteri membuat kekebalan thd obat tsb. Meskipun pada prakteknya memang proses desensitasi cukup banyak yang berhasil.dilakukan.
 Mohon asupan TS lainnya
23 Juni 2019, 22:18
Alodokter 

Mohon ijin urun rembug. Pemberian desensitasi pada kasus OAT terutama pada obat yang bakterisidal seperti R dan H maka hal ini perlu dikonsulkan ke bagian alergi imunologi. Karena perlu didiskusikan dahulu efek dari desensitasi bisa menjadikan resisten thd obat yang didesen kan. Karena pemberian bertahap sampai 12 x jenjang dosis bisa membuat bakteri membuat kekebalan thd obat tsb. Meskipun pada prakteknya memang proses desensitasi cukup banyak yang berhasil.dilakukan.
 Mohon asupan TS lainnya
23 Juni 2019, 22:18
Alodokter 

Mohon ijin urun rembug. Pemberian desensitasi pada kasus OAT terutama pada obat yang bakterisidal seperti R dan H maka hal ini perlu dikonsulkan ke bagian alergi imunologi. Karena perlu didiskusikan dahulu efek dari desensitasi bisa menjadikan resisten thd obat yang didesen kan. Karena pemberian bertahap sampai 12 x jenjang dosis bisa membuat bakteri membuat kekebalan thd obat tsb. Meskipun pada prakteknya memang proses desensitasi cukup banyak yang berhasil.dilakukan.
 Mohon asupan TS lainnya
23 Juni 2019, 22:27
dr. Gina Amanda, Sp.P
dr. Gina Amanda, Sp.P
Dokter Spesialis Paru
23 Juni 2019, 22:18
Alodokter 

Mohon ijin urun rembug. Pemberian desensitasi pada kasus OAT terutama pada obat yang bakterisidal seperti R dan H maka hal ini perlu dikonsulkan ke bagian alergi imunologi. Karena perlu didiskusikan dahulu efek dari desensitasi bisa menjadikan resisten thd obat yang didesen kan. Karena pemberian bertahap sampai 12 x jenjang dosis bisa membuat bakteri membuat kekebalan thd obat tsb. Meskipun pada prakteknya memang proses desensitasi cukup banyak yang berhasil.dilakukan.
 Mohon asupan TS lainnya
Pada proses desentisasi obat tidak masuk sendirian. Obat yg aman dg challenge tetap masuk dahulu, baru yg lain didesentisasi. Utk difficult case spt ini memang sudah di layanan spesialistik seharusnya spt yg saya sampaikan di awal.
23 Juni 2019, 22:29
dr. Gina Amanda, Sp.P
dr. Gina Amanda, Sp.P
Dokter Spesialis Paru
Resisten obat TB terjadi pada saat obat diberikan single drug dalam waktu lama dan ini memang tidak boleh baik di challenge ataupun desentisasi
23 Juni 2019, 22:34
Terimakasih Dokter atas ilmunya
25 Juni 2019, 23:20
dr. Samuel, Sp.P, FPCP
dr. Samuel, Sp.P, FPCP
Dokter Spesialis Paru
Alo dokter, setuju dengan dr. Gina sebaiknya kasus spt ini dirujuk ke spesialis paru. Terima kasih. 
26 Juni 2019, 10:00
Alodok.. hanya sedikit mengkoreksi istilah ya..dokter Samuel Sembiring.. biar tidak miss persepsi..utk istilah introduce..adalah pemberian OAT satu persatu namun masing2 langsung full dose. Kita lakukan reintroduce pada pasien TB dengan DILI. Sedangkan utk kasus alergi..istilahnya desensitisasi..OAT diberikan satu2 dengan dosis bertahap..seperti yg sudah dijelaskan oleh dr.Gina,Sp.P. Terima kasih