Terapi hipotiroid pada kehamilan - Obgyn Ask the Expert - Diskusi Dokter

general_alomedika

Alo dr. Aditya SpOG.. izin bertanya.. Apakah ibu hamil dengan hipotiroid harus minum levotiroksin sepanjang masa kehamilan? atau adakah anjuran rutin...

Diskusi Dokter

  • Kembali ke komunitas
  • Terapi hipotiroid pada kehamilan - Obgyn Ask the Expert

    23 April 2021, 14:40
    Anonymous
    Anonymous
    Dokter Umum

    Alo dr. Aditya SpOG.. izin bertanya.. Apakah ibu hamil dengan hipotiroid harus minum levotiroksin sepanjang masa kehamilan? atau adakah anjuran rutin pemeriksaan hormon TSH & T4 selama kehamilan untuk menentukan dosis atau memberhentikan obat?

    Terimakasih 

23 April 2021, 17:21
dr. Adhitya Indrapraja
dr. Adhitya Indrapraja
Dokter Spesialis Kandungan

Alo dokter...

 

Hipotiroidisme adalah penyakit yang relatif umum terjadi pada kehamilan. Antara 2,2% dan 2,5% wanita telah ditemukan memiliki kadar serum TSH 6 mU / L atau lebih besar pada usia kehamilan 15 hingga 18 minggu. American Thyroid Association telah mendefinisikan hipotiroidisme terbuka sebagai serum FT4 normal dengan TSH serum lebih dari 10 mIU/L, tetapi ini bukan definisi standar. Prevalensi hipotiroidisme gestasional adalah 2- 5%, tetapi prevalensi hipotiroidisme subklinis (3-5%) jauh lebih tinggi daripada hipotiroidisme terbuka (<1%). Prevalensi hipotiroidisme bervariasi sesuai dengan kriteria diagnostik, trimester kehamilan, dan status gizi yodium maternal

 

kadar TSH yang tinggi dan kadar T4 bebas yang rendah umumnya menunjukkan hipotiroidisme. Karena perubahan fungsi tiroid yang berhubungan dengan kehamilan normal, hasil tes harus ditafsirkan dengan hati-hati.

 

Hipotiroidisme subklinis dalam kehamilan dikaitkan dengan peningkatan risiko abortus berulang, pertumbuhan terhambat pada intrauterin, kelahiran prematur, berat lahir rendah, kematian perinatal, dan pre- eklampsia. Tiroksin dapat mengurangi risiko terkait.

Levothyroxine adalah obat perawatan pilihan. Karena LT-4 adalah obat sintetis, konten hormon terstandarisasi dan lebih dapat diandalkan. Itu dianggap aman untuk digunakan dalam kehamilan dan belum terbukti memiliki potensi teratogenik. Dokter juga harus mengingat bahwa beberapa obat, termasuk yodium, litium, karbamazepin, fenitoin, rifampisin, amiodaron, aluminium hidroksida, kolestiramin, sukralfat, glukokortikoid, dan propanolol memiliki potensi untuk mengganggu persyaratan L-T4. Mekanisme yang terlibat termasuk penghambatan sintesis atau pelepasan hormon tiroid, penghambatan konversi T4 ke T3, peningkatan kejernihan tiroksin, gangguan pada pengikatan T4 atau T3 untuk mengangkut protein, dan gangguan pada penyerapan L-T4 di usus. Karena banyak wanita hamil yang mengkonsumsi suplemen vitamin, penting juga untuk dicatat bahwa ferrous sulfate dan kalsium karbonat masing-masing dapat mengurangi penyerapan L-T4 jika dikonsumsi bersamaan.

 memang sebaiknya dilakukan pemeriksaan rutin TSH dan T4 untuk menentukan penggunaan obat Levothyroxine perlu diteruskan atau tidak...

semoga bermanfaat...