Penanganan yang tepat terhadap kasus hipokalemia - Diskusi Dokter

general_alomedika

Izin bertanya dokter, mengenai kasus hipokalemia, untuk terapinya kapan diberikan oral dan kapan diberikan intravena, dan kapan kita stop pemberian kcl nya...

Diskusi Dokter

  • Kembali ke komunitas
  • Penanganan yang tepat terhadap kasus hipokalemia

    17 Maret 2021, 11:33
    Anonymous
    Anonymous
    Dokter Umum

    Izin bertanya dokter, mengenai kasus hipokalemia, untuk terapinya kapan diberikan oral dan kapan diberikan intravena, dan kapan kita stop pemberian kcl nya dok 🙏, apakah perlu selalu dimonitoring ekg? Jika keterbatasan alat apakah tidak apa2 tidak dimonitoring ? Mengingat komplikasi hipokalemia yg cukup berat yaitu Aritmia dan cardiac arrest. Terimakasih

17 Maret 2021, 11:44

Alodok, izin ikut berdisukusi

Pemberian kalium baik secara oral atau intravena dipertimbangkan berdasarkan derajat keparahan dari hipokalemia:

- Pasien dengan kadar kalium 2,5 – 3,5 mEq/L (hipokalemia ringan sedang) cukup diberikan penggantian kalium secara oral. Garam kalium klorida mengandung sekitar 13,6 mEq/gram. Pemberian kalium secara oral sebaiknya diikuti dengan pemberian 100-250 mL air dan diberikan setelah makan.

- Pasien dengan kadar kalium serum < 3 mEq/ L yang menunjukkan tanda kegawatdaruratan seperti aritmia rabdomiolisis dan gagal nafas memerlukan koreksi kalium secara intravena.

-Pasien dengan kadar kalium < 2,5 mEq/L memerlukan penggantian kalium secara intravena dengan evaluasi berkala termasuk EKG dan pengukuran kalium serum secara serial. 

Rute intravena menjadi pilihan pada pasien dengan mual, muntah dan gangguan gastrointestinal yang berat, adanya perubahan elektrokardiografi, dan hipokalemia yang berkaitan dengan ketoasidosis diabetikum. Sehingga tentunya diperlukan untuk pemeriksaan EKG secara rutin dan pemeriksaan darah setelah koreksi dan tidak lupa melihat juga dari gejala klinis pasien ada perbaikkan atau tidaknya. 


Berikut sumber yang saya baca, mungkin TS lain ada yang ingin menambahkan, CMIIW:

https://www.alomedika.com/penyakit/nefrologi/hipokalemia

 

17 Maret 2021, 11:45
Anonymous
Anonymous
Dokter Umum
Terimakasih dokter , untuk pemberiannya berapa hari ya doc ? 🙏, Karena takutnya kalo kelebihan bisa jadi hiperkalemi
17 Maret 2021, 13:43
Izin menjawab Dok 
Hipokalemi sering diartikan sebagai kadar plasma K < 3.5 mEq/L

Perlu digaris bawahi bahwa ini adalah kadar plasma. Kita harus mengingat bahwa Kalium merupakan komponen Intrasel bukan Ekstrasel. Sehingga tujuan koreksi kita bukan lah menormalkan kadar K plasma melainkan menjauhkan pasien dari keadaan bahaya.

Koreksi dilakukan berdasarkan beratnya disfungsi organ, ex: Aritmia / ditemukan perubahan EKG Signifikan.

Koreksi teraman ialah melalui koreksi oral dengan member sebanyak konsumsi harian manusia pada umumnya. Sekitar 60 - 80 mEq/L atau setara dengan 2400mg - 3200mg Asparka.

Kapan koreksi Intravena?
Goalsnya menjauhkan pasien dari keadaan klinis berbahaya, bukan untuk koreksi defisit, dan harus dengan pemantauan ketat elektrolit ulang dan EKG.
Koreksi defisit dapat diteruskan dengan oral. 

Kapan Stop Koreksi atau berapa Hari?
Karena patokannya tadi kadar plasma, defisit yang berbeda memerlukan kadar koreksi berbeda.
Misal kadar serum 4 mEq/L turun menjadi 3 mEq/L diperkirakan terjadi loss 100 - 200 mEq K .
Maka dengan rate koreksi perhari 60-80 mEq keadaan tersebut dapat diatasi dalam 2-3 hari

Sedangkan 3 mEq/L turun menjadi 2 mEq/L diperkirakan terjadi loss 100 - 200 mEq K .

Untuk terapi Intravena harus diingat bahwa K sangat Iritatif bagi Vena sehingga harus dibatasi, jika benar dalam keadaan mengancam dapat diberikan hingga 240 mEq/hari

Mohon koreksi jika ada yang kurang dari jawaban ini.

Sumber: Morgan and Mikhails Clinical Anesthesiology