Langkah yang diperlukan pada pasien dengan atrial fibrilasi tidak stabil - Diskusi Dokter

general_alomedika

Alodokter, mau tanya misal kita menemukan pasien dengan atrial fibrilation disertai dengan st elevasi, jika kondisi pasien ini termasuk takiaritmia tidak...

Diskusi Dokter

  • Kembali ke komunitas
  • Langkah yang diperlukan pada pasien dengan atrial fibrilasi tidak stabil

    13 Oktober 2019, 23:43

    Alodokter, mau tanya misal kita menemukan pasien dengan atrial fibrilation disertai dengan st elevasi, jika kondisi pasien ini termasuk takiaritmia tidak stabil, langkah apa yang seharusnya dilakukan segera? Kardioversi? Loadng aspilet, cpg? Streptokinase? Atau seperti apa? Terima kasih

13 Oktober 2019, 23:53
Selamat malam dok, izin share ya berdasarkan pengalaman belajar saya. Untuk penatalaksanaan AF sendiri pada kondisi akut tergantung dari respons ventrikelnya, kalau normal ditatalaksana ACS nya, apabila AF disertai rapid ventricular response (>150 bpm) maka masuk ke algoritma penatalaksanaan takiaritmia. Karena pasien disertai nyeri dada khas angina dengan gambaran ST elevasi maka dianggap tidak stabil. Namun lebih baik bila diketahui onset AF nya apakah new onset/akut atau kronik (>48 jam), karena bila kronik, kalau kita konversi menjadi sinus akan ada risiko stroke kardioemboli akibat lepasnya trombus yang kemungkinan besar terbentuk di LAA selama stasis aliran darah akibat fibrilasi. Namun tetap pada kasus seperti ini kardioversi menjadi pilihan utama dengan segala risikonya, sehingga dapat dilakukan dengan catatan dikonsultasikan dengan SpJP untuk pentalaksanaan lanjuta. Mungkin dari sejawat dokter SpJP dapat mengkoreksi bila terdapat kekeliruan 🙏
14 Oktober 2019, 10:46
dr. Infithaar
dr. Infithaar
Dokter Umum
Setuju dok. Berdasarkan pengalaman saya saat belajar ACLS juga seperti itu. Terimakasih dok 🙇
13 Oktober 2019, 23:53
Selamat malam dok, izin share ya berdasarkan pengalaman belajar saya. Untuk penatalaksanaan AF sendiri pada kondisi akut tergantung dari respons ventrikelnya, kalau normal ditatalaksana ACS nya, apabila AF disertai rapid ventricular response (>150 bpm) maka masuk ke algoritma penatalaksanaan takiaritmia. Karena pasien disertai nyeri dada khas angina dengan gambaran ST elevasi maka dianggap tidak stabil. Namun lebih baik bila diketahui onset AF nya apakah new onset/akut atau kronik (>48 jam), karena bila kronik, kalau kita konversi menjadi sinus akan ada risiko stroke kardioemboli akibat lepasnya trombus yang kemungkinan besar terbentuk di LAA selama stasis aliran darah akibat fibrilasi. Namun tetap pada kasus seperti ini kardioversi menjadi pilihan utama dengan segala risikonya, sehingga dapat dilakukan dengan catatan dikonsultasikan dengan SpJP untuk pentalaksanaan lanjuta. Mungkin dari sejawat dokter SpJP dapat mengkoreksi bila terdapat kekeliruan 🙏
14 Oktober 2019, 09:03
Menarik sekali dok kasusnya, mungkin dari dokter jandung bs membantu menjawab, izin menyimak
14 Oktober 2019, 09:09
Kalau St elevasi nya khas stemi, menurut saya yaa sesuai tatalaksana stemi acls, lebih fokus ke stemi nya
14 Oktober 2019, 09:09
Kalau St elevasi nya khas stemi, menurut saya yaa sesuai tatalaksana stemi acls, lebih fokus ke stemi nya
14 Oktober 2019, 09:10
Notes: yang saya maksud disini af rvr ya dok 😁
14 Oktober 2019, 09:36
Iya, imho af rvr nya kan kemungkinan karena iskemik nya.. tidak stabil dsini, hipotensi kah, tanda shock? Jadi setelah tatalaksana stemi Mona (kecuali nitrat dan morfin kalau hipotensi), bisa masuk ke tatalaksana hipotensi, sambil dipersiapkan pemeriksaan lainnya untuk rujuk ke fasilitas yang ada pci.. kalau cardioversi pada af, harus informed consent keluarga dulu karena resiko af jika di cardioversi bisa snh..
14 Oktober 2019, 09:36
Iya, imho af rvr nya kan kemungkinan karena iskemik nya.. tidak stabil dsini, hipotensi kah, tanda shock? Jadi setelah tatalaksana stemi Mona (kecuali nitrat dan morfin kalau hipotensi), bisa masuk ke tatalaksana hipotensi, sambil dipersiapkan pemeriksaan lainnya untuk rujuk ke fasilitas yang ada pci.. kalau cardioversi pada af, harus informed consent keluarga dulu karena resiko af jika di cardioversi bisa snh..
16 Oktober 2019, 22:58
dr. Hendra Gunawan, Sp.PD
dr. Hendra Gunawan, Sp.PD
Dokter Spesialis Penyakit Dalam
untuk irama AF dengan hemodinamik tidak stabil atau dengan gejala penurunan kesadaran maka langkah yang dapat kita lakukan adalah dengan kardioversi. Namun, yang harus dipastikan adalah apakah irama tersebut AF, bila irama tersebut ireguler memang sering "mimicking" jenis ECG untuk kelainan anatomis lain. 

Setelah hemodinamik stabil, dapat dilakukan kardioversi dengan modalitas kimiawi seperti warfarin dan lain sebagainya sesuai klinis dan faktor risiko pasien. Semoga membantu ya
16 Oktober 2019, 23:23
dr. Zulherman
dr. Zulherman
Dokter Umum
Terimakasih sharing nya dok 🙏
17 Oktober 2019, 05:10
dr.Samira
dr.Samira
Dokter Umum
Terimakasih atas ilmunya Dok, sangat membantu
17 Oktober 2019, 05:33
dr. Tessa Oktaramdani, Sp.PD
dr. Tessa Oktaramdani, Sp.PD
Dokter Spesialis Penyakit Dalam
AF, terutama new onset AF pada konteks pasien STEMI biasanya merupakan komplikasi sekunder dari iskemianya ditambah dgn fakfor2 lain (multifaktorial). Terapi untuk underlying cardiovascular cause dan HF pada kasus seperti ini biasanya tetap menjadi prioritas utama.

Apabila onset AF terjadi sebelum masuk RS maka rate control dgn antiaritmia seperti beta blocker atau amiodarone, serta antikoagulan parenteral (warfarin tidak direkomendasikan diberikan tanpa bridging parenteral karena ada efek protrombotik pada bbrp hari awal pemberian) dapat diberikan namun pemberiannya tidak menunda reperfusi. Apabila ada instabilitas hemodinamik seperti syok kardiogenik sebelum tindakan reperfusi maka mungkin bisa dipertimbangkan kardioversi terlebih dahulu sebelum reperfusi. Sementara apabila new onset AF terjadi selama hospitalisasi pasca reperfusi, maka dikaji ulang penyebabnya sehingga dapat dilakukan manajemen yg tepat. Jadi pilihannya tentu akan individual pasien per pasien. Pada prinsipnya pada pasien STEMI, reperfusi tetap harus dilakukan